Image : pixabay


Bermain game pada saat sekarang ini sudah menjadi hal yang umum dilakukan berbagai kalangan, tidak hanya anak-anak namun juga hingga orang dewasa. Sambil menunggu waktu atau saat yang senggang memang cukup asyik kalau diisi dengan kebiasaan baru ini. 

Tak bisa bantah, munculnya permaianan games masih sering dinilai memberi efek yang negatif, baik untuk kesehatan fisik ataupun psikis pemainnya. Oleh karena itu, sebagaian orang menganggap bermain game merupakan kegiatan tak bermanfaat, hanya buang-buang waktu saja.

Tapi, apa benar demikian? Berikut ini merupakan sisi lain dan beberapa manfaat bermain video game seperti yang ditulis suara.com mengutip dari Geico.com.

1. Meningkatkan ketangkasan.

Saat ini banyak video game dengan alat kontrol yang melatih ketangkasan tangan pemainnya. Dalam sebuah studi yang melibatkan sekelompok ahli bedah, peneliti menemukan bahwa mereka yang bermain video game lebih cepat dalam melakukan prosedur lanjutan dan membuat kesalahan 37 persen lebih sedikit daripada mereka yang tidak.

Video game juga telah digunakan sebagai terapi fisik untuk membantu korban stroke mendapatkan kembali kendali atas tangan dan pergelangan tangannya.


2. Video game dapat meningkatkan kemampuan otak

Bermain video game rupanya dapat membantu meningkatkan konektivitas pada otak. Saat bermain video game seseorang dilatih cara berpikir, kontrol otot, dan ingatan. Oleh karena itu, bermain video game bagus untuk meningkatkan kemampuan otak.

3. Memiliki keterampilan sosial yang lebih baik

Stereotip beberapa orang mengatakan seseorang yang bermain video game cenderung malu dan tertutup. Padahal, bermain video game dapat meningkatkan keterampilan bersosialisasi dengan baik.

Penelitian mengungkapkan, mereka yang bermain lebih banyak video game cenderung memiliki keterampilan sosial yang baik, kinerja akademis yang lebih baik, dan telah membangun hubungan yang lebih baik dengan siswa lain.

4. Belajar untuk memecahkan masalah

Saat ini banyak sekali jenis permainan yang dirancang dalam bentuk teka-teki. Permainan jenis ini sangat membutuhkan otak untuk berpikir bagaimana cara menyelesaikannya. Kemampuan berpikir ini membuat otak akan terbiasa dengan berbagai permasalahan. Hal itu akan membuat pemain terbiasa dalam menghadapi masalah dan mencari tahu bagaimana cara menyelesaikannya.

Studi jangka panjang yang diterbitkan pada 2013 menunjukkan, anak-anak yang memainkan game berbasis strategi menunjukkan peningkatan dalam keterampilan pemecahan masalah. Dengan demikian, mereka cenderung mendapatkan nilai yang lebih baik pada tahun ajaran berikutnya.

5. Lebih aktif secara fisik

Era digital saat ini terdapat video game dengan teknologi VR (Virtual Reality). Teknologi jenis ini membuat pemainnya berada seperti di dalam game. Saat memainkan game dengan teknologi VR pemain tidak hanya diam duduk, tetapi ikut bergerak. Hal ini membuat tubuh pemain lebih banyak gerak dan sama saja seperti melakukan aktivitas fisik.

6. Meningkatkan pengelihatan.

Selama memainkan video game dalam waktu yang cukup, hal ini tidak akan merusak mata. Bermain video game akan membuat pemainnya lebih teliti pada setiap detail yang ada dalam permainan tersebut. Hal itu sangat baik untuk pengelihatan. Namun, saat bermain usahakan tidak berlebihan demi menjaga kesehatan mata.

Dalam sebuah penelitian, 10 siswa laki-laki yang bukan gamer dilatih selama 30 jam dalam game aksi orang pertama. Kemudian diuji terhadap 10 yang tidak memainkan game. Siswa yang bermain dapat melihat objek dengan lebih jelas di ruang yang berantakan. Mereka mampu melatih otak mereka untuk melihat detail yang lebih kecil, karena dalam setiap permainan, detail tersebut penting.

7. Memiliki manfaat kesehatan mental

Penelitian telah menunjukkan, beberapa video game dapat meningkatkan suasana hati dan membuat ritme jantung lebih baik. Hal ini menjadi tanda bahwa video game juga dapat membantu menghilangkan stres.

8. Memiliki pelajaran

Saat ini video game yang ada menggabungkan beberapa unsur seperti sejarah dunia, memasak, politik, kimia, arsitektur, dan topik lain yang mungkin belum pernah pelajari di sekolah. Oleh karena itu, bermain video game memberikan pelajaran yang mungkin belum didapat saat sekolah.

9. Menginspirasi untuk lebih gigih.

Saat bermain video game pasti sering kali mengalami kegagalan. Biasanya saat gagal, pemain akan mencoba secara terus menerus hingga berhasil. Hal itulah yang melatih kegigihan seorang pemain video game.

Peneliti dan pendidik berpendapat , video game dapat mengajarkan orang untuk lebih percaya diri dan bekerja untuk mencapai tujuan mereka. Dengan video game seseorang memperlakukan setiap kesalahan langkah sebagai kesempatan belajar agar tidak mengulanginya.




0 Komentar